Menjelajahi kawasan magis Bali Barat, Pura Malen & Bunut Bolong

13962545_1031431536956109_3031521078485219236_n

Perjalanan menuju Pura Malen dan Bunut Bolong dilakukan bersama kekasih di hari yang damai ini.

14021476_1031432080289388_577733768423683883_n

Lumayan jauh juga lokasi Bunut Bolong dan Pura Malen, daerah Pujungan di Pupuan, Bali bagian Barat Laut.

14040122_1031431400289456_5839463010693821726_n

Astungkara semuanya berjalan lancar sentosa dan memargi antar.

14045675_1031431633622766_4903916661146672773_n

Puja dan puji syukur kami panjatkan ke hadirat Mu Tuhan, Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

14053695_1031416206957642_3387168431523445952_o

Pertama kali kita menuju ke arah Negara melewati jalur tengkorak, menuju kondangan di rumah teman pacar, di tengah jalan sempat ada razia namun karena atribut berkendara lengkap ya kami lancar sentosa, svaha.

14054144_1031431830289413_6513656370545201441_n

Setelah kondangan kami menujua lokasi pohon Bunut Bolong yang sangat mempesona.

14063807_1031431796956083_4534443604762302995_n

Konon orang dilarang masuk ke lobang bunutnya khusus untuk calon pengantin yang akan nikah, mitosnya akan bercerai. huaaaaaa.

14064086_1031432256956037_7127413758490632866_n

Setelah dari bunut bolong kami menuju ke Pura Malen dimana terdapat patung dewa Siwa yang besar.

14064118_1031431306956132_3524307828970066685_n

Disana kami melukat dan melakukan penyucian diri, astungkara memargi antar.

14064242_1031431443622785_9055896381819139124_n

Banyak hal yang tak terungkapkan dan terlupakan di hari ini.

14067495_1031431700289426_3492326426744710715_n

Setelah sembahyang di Pura Malen kami fotoan dan langsung cuzz agar sesampainya di Denpasar tidak terlalu gelap.

14067592_1031432200289376_3227269833004015399_n

Saking ngantuknya, aku sempat istirahat sejenak di warung makan terdekat. Hampir saja beradu dengan truk karena begitu ngantuk.

14067706_1031431530289443_367658659476480720_n

Terima kasih Tuhan atas anugerah dan keselamatan yang telah Engkau berikan, puja dan puji syukur kami panjatkan  kehadirat Mu Tuhan.

14079990_1031431756956087_2845583616862304621_n

Bila teman atau sahabat sempat bermain ke Bali bagian Barat, tidak ada salahnya mencoba untuk mengunjungi bunut bolong dan Pura Malen untuk sekedar mendamaikan suasana.

14095792_1031432133622716_4247727723767468101_n

Terima kasih sudah berkunjung sahabat, sampai jumpa di pertemuan berikutnya. Tetap semangat menjalani hidup dan cinta damai ya mamens.14095991_1031431870289409_2908026284597985514_n14100525_1031431953622734_2183931870111956912_n14102720_1031431466956116_3921592272694812992_n14117977_1031432063622723_32712283774864085_n

Terima kasih sudah berkunjung sahabat, untuk mengetahui lebih rinci mengenai Pura Malen dan Bunut Bolong, bisa berselancar di situs MalenTribunBale bengong,  dan era

Advertisements

Jalan-jalan ke Desa Adat Tenganan Bali Aga

1

Tenganan Bali merupakan tempat fenomenal yang ada di Bali, dimana terdapat suku Bali Aga yang mendiami area ini.

2

Menurut sebagian versi catatan sejarah, kata Tenganan berasal dari kata “tengah” atau “ngatengahang” yang memiliki arti “bergerak ke daerah yang lebih dalam”. Kata tersebut berhubungan dengan pergerakan masyarakat desa dari daerah pinggir pantai ke daerah pemukiman di tengah perbukitan, yaitu Bukit Barat (Bukit Kauh) dan Bukit Timur (Bukit Kangin).

Sejarah lain mengatakan bahwa masyarakat Tenganan berasal dari Desa Peneges, Gianyar, yang dulu disebut sebagai Bedahulu. Menurut cerita rakyat, Raja Bedahulu pernah kehilangan salah satu kudanya dan orang-orang mencarinya ke Timur. Kuda tersebut ternyata ditemukan tewas oleh Ki Patih Tunjung Biru, orang kepercayaan sang raja. Atas loyalitasnya, Ki Patih tunjung Biru mendapatkan wewenang untuk mengatur daerah yang memiliki aroma dari bangkai (carrion) kuda tersebut. Ki Patih mendapatkan daerah yang cukup luas karena dia memotong bangkai kuda tersebut dan menyebarkannya sejauh yang dia bisa lakukan. Itulah asal mula dari daerah Desa Tenganan.

3

Agenda jalan-jalan ke Tenganan dilakukan bersama dengan keluarga besar Ida Bagus Muter. Ada Ibu Jero Sukreni, Gus Rai, Gus Adi, Gus Abi, Riza Permana, Ida Bagus Djelantik, Monicha Febri dan Nuniek Hutnaleontina.

4

Sejenak menikmati tuak Tenganan Karangasem di sebuah Jineng, bangunan kuno khas Bali.

5

Jalan-jalan di Tenganan ini juga dalam rangka Ibu Jero Sukreni bertemu dengan teman lamanya pada saat PKL dulu di masa sekolah.

6

Lumayan lah menikmati hari indah di tempat yang fenomenal dan klasik ini.

7891011

Keseharian kehidupan di desa ini masih diatur oleh hukum adat yang disebut awig-awig. Hukum tersebut ditulis pada abad ke-11 dan diperbaharui pada tahun 1842. Rumah adat Tenganan dibangun dari campuran batu merah, batu sungai, dan tanah. Sementara atapnya terbuat dari tumpukan daun rumbi. Rumah adat yang ada memiliki bentuk dan ukuran yang relatif sama, dengan ciri khas berupa pintu masuk yang lebarnya hanya berukuran satu orang dewasa. Ciri lain adalah bagian atas pintu terlihat menyatu dengan atap rumah.

 

1213

Penduduk desa ini memiliki tradisi unik dalam merekrut calon pemimpin desa, salah satunya melalui prosesi adat mesabar-sabatan biu (perang buah pisang). Calon prajuru desa dididik menurut adat setempat sejak kecil atau secara bertahap dan tradisi adat tersebut merupakan semacam tes psikologis bagi calon pemimpin desa. Pada tanggal yang telah ditentukan menurut sistem penanggalan setempat (sekitar Juli) akan digelar ngusaba sambah dengan tradisi unik berupa mageret pandan (perang pandan). Dalam acara tersebut, dua pasang pemuda desa akan bertarung di atas panggung dengan saling sayat menggunakan duri-duri pandan. Walaupun akan menimbulkan luka, mereka memiliki obat antiseptik dari bahan umbi-umbian yang akan diolesi pada semua luka hingga mengering dan sembuh dalam beberapa hari. Tradisi tersebut untuk melanjutkan latihan perang rutin dan menciptakan warga dengan kondisi fisik serta mental yang kuat. Penduduk Tenganan telah dikenal sebagai penganut Hindu aliran Dewa Indra, yang dipercaya sebagai dewa perang.

Masyarakat Tenganan mengajarkan dan memegang teguh konsep Tri Hita Karana (konsep dalam ajaran Hindu) dan mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari. Tri berarti tiga dan Hita Karana berarti penyebab kebahagiaan untuk mencapai keseimbangan dan keharmonisan. Tri Hita Karana terdiri dari Perahyangan (hubungan yang seimbang antara manusia dengan Tuhan), Pawongan (hubungan harmonis antara manusia dengan manusia lainnya), dan Palemahan (hubungan harmonis antara manusia dengan lingkungan alam sekitarnya).

14

Terima kasih sudah berkunjung sobats, jangan lupa mampir ke Tenganan ya bila sedang pelesiran di Bali bagian Timur. Sampai jumpa di kesempatan lainnya, selamat beraktivitas semoga kita semua sehat dan bahagia selalu, aamiin…..

15

Untuk mengenal Desa Tenganan lebih lanjut bisa melalui situs Wikipedia TengananAroeng BinangKompas Travel.


Tirtayatra Kahyangan Puncak Mangu

1

Pura Puncak Mangu merupakan salah satu dari Pura Dewata Nawa Sanga yang berlokasi di daerah Plaga, Petang, Badung Bali.

2

Perjalanan suci ini dilakukan bersama dengan Jero Mangku Rock n Roll, pangeran Puri Peguyangan, A.A.N. Wiradharma.

3

Persembahyangan pertama dilakukan di pelinggih yang ada di kaki gunung Catur.

4

Kemudian perjalanan dilanjutkan ke Puncak Gunung Catur selama 1 jam 40 menit (energi anak muda) dalam jarak tempuh 2020 meter di atas permukaan laut.

5

Sebelum mencapai puncak Mangu, di pertengahan gunung Catur akan terdapat pelinggih dan tempat meminta tirta / air suci yang nantinya dihaturkan di puncak sebelum dibawa pulang.

6

Selesai persembahyang di puncak Mangu kami menuju Jembatan Bangkung, yang merupakan terdalam di Indonesia.

7

Selama perjalanan pendakian kita akan banyak melihat penghuni alami, sang kera si raja hutan beserta segenap pasukannya dengan suara kode mistis.

8

Bila sahabat ingin melakukan pendakian ke Puncak Mangu, sebaiknya menyiapkan makanan dan minuman karena di pertengahan gunung tidak ada penjual makanan. Lumayan asik khan makan di puncak setelah selesai menaklukkan Gunung Catur yang merupakan gunung tertinggi kedua di Bali.

910

Yah demikianlah sekilas sharing perjalanan spiritual di hari yang adem ini.

11

Kita akan sangat bahagia bila sudah sampai di puncak karena sepanjang perjalanan sungguh melelahkan, beruntungnya kesehatan kita secara alami disembuhkan oleh oksigen dan zat alami tumbuhan di sepanjang perjalanan mempesona.

12

Seru juga kalau sahabat dalam perjalanan menuju Plaga dilakukan touring menggunakan motor bersama pasukan. hehe.

13

Pada hari ini pun sejumlah pasukan cetul dan vespa touring, sebagian menunggu di kaki gunung, sebagian lagi mendaki sembahyang di Puncak Mangu.

14

Waktu yang bagus untuk memulai pendakian yaitu pagi hari pukul 08.00 WITA.

15

Salam damai dari pulau seribu sorga sobats, semoga kita sehat dan bahagia selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa.

16

Salam manis dari si golden emas yang imut-imut di kaki gunung Catur menawan.

17

Untuk mengetahui Pura Puncak Mangu lebih rinci, kawan-kawan bisa berselancar di situs Babad BaliKeranjang.


Journey to Uluwatu Temple

13900213_1026356000796996_1327289156550255584_n

Pura Luhur Uluwatu atau Pura Uluwatu merupakan pura yang berada di wilayah Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Badung.

Pura yang terletak di ujung barat daya pulau Bali di atas anjungan batu karang yang terjal dan tinggi serta menjorok ke laut ini merupakan Pura Sad Kayangan yang dipercaya oleh orang Hindu sebagai penyangga dari 9 mata angin. Pura ini pada mulanya digunakan menjadi tempat memuja seorang pendeta suci dari abad ke-11 bernama Empu Kuturan. Ia menurunkan ajaran Desa Adat dengan segala aturannya. Pura ini juga dipakai untuk memuja pendeta suci berikutnya, yaitu Dang Hyang Nirartha, yang datang ke Bali pada akhir tahun 1550 dan mengakhiri perjalanan sucinya dengan apa yang dinamakan Moksah atau Ngeluhur di tempat ini. Kata inilah yang menjadi asal nama Pura Luhur Uluwatu.

 

13903160_1026355380797058_2776111223682172302_n13906599_1026356354130294_5421870500299734046_n

Pura Uluwatu terletak pada ketinggian 97 meter dari permukaan laut. Di depan pura terdapat hutan kecil yang disebut alas kekeran, berfungsi sebagai penyangga kesucian pura.

Pura Uluwatu mempunyai beberapa pura pesanakan, yaitu pura yang erat kaitannya dengan pura induk. Pura pesanakan itu yaitu Pura Bajurit, Pura Pererepan, Pura Kulat, Pura Dalem Selonding dan Pura Dalem Pangleburan. Masing-masing pura ini mempunyai kaitan erat dengan Pura Uluwatu, terutama pada hari-hari piodalan-nya. Piodalan di Pura Uluwatu, Pura Bajurit, Pura Pererepan dan Pura Kulat jatuh pada Selasa Kliwon Wuku Medangsia setiap 210 hari. Manifestasi Tuhan yang dipuja di Pura Uluwatu adalah Dewa Rudra.

13912507_1026355737463689_3461075722692313747_n13920727_1026356147463648_3149638642064904576_n

Pura Uluwatu juga menjadi terkenal karena tepat di bawahnya adalah pantai Pecatu yang sering kali digunakan sebagai tempat untuk olahraga selancar, bahkan even internasional seringkali diadakan di sini. Ombak pantai ini terkenal amat cocok untuk dijadikan tempat selancar selain keindahan alam Bali yang memang amat cantik.

13921101_1026355534130376_7342241440616164408_n13924828_1026355300797066_8480589841546224585_n

Perjalanan spiritual ke Pura Uluwatu ini dilakukan bersama dengan Sekaa Teruna Teruni Eka Manggala Danendra, Banjar Tengah Kelurahan Peguyangan, Denpasar Bali.

13925135_1026356254130304_7347114050967130035_n

Tirta yatra rutin di pulau Bali ini dilakukan oleh Sekaa Teruna Teruni untuk menjalin keakraban sekaligus tamasya dan mendekatkan kerohanian kepada Sang Pencipta.

13925382_1026356480796948_1920820969824197072_n13932674_1026354987463764_6155363223037087563_n

Sungguh menyenangkan melakukan perjalanan spiritual persembahyangan bersama para pemuda pemudi. Suasana semakin khusuk dengan semangat kebersamaan dan kekeluargaan yang dijunjung erat.

13932844_1026355124130417_7075158414462838716_n13932910_1026356447463618_7301639211777253620_n

Sepulangnya dari Pura Ulawatu, kami semua bergerak menuju Pantai Mertasari ada peluncuran layang-layang janggan terbesar di dunia yaitu Naga Raja.

13934710_1026356694130260_6839356608554638687_n13938431_1026356300796966_3608096289252781745_n

Untuk siang hari ini, ekor dari Naga Raja terputus pada saat mengudara sehingga belum bisa menyaksikan terbang sempurnanya, namun kami semua sudah senang dan riang… eeaaaaaa…..

13939597_1026355227463740_2144628347755352862_n13962526_1026355044130425_7396016542253335695_n13962529_1026356184130311_7766561771386805534_n13962584_1026356747463588_431366476023709636_n13962735_1026355254130404_7157522235617215428_n14021484_1026355327463730_1459384191872599983_n14021546_1026355427463720_2419524664179271503_n14021650_1026355860797010_13474661355895784_n14021650_1026356227463640_3598241843907829755_n14034919_1026356620796934_8091263867240945827_n14039910_1026356074130322_6847147710343737520_n14045580_1026355614130368_6801301719306993631_n14046099_1026355180797078_1054002497950772051_n14046117_1026355877463675_5890689939862575014_n14051672_1026356767463586_1970820709082876391_n14051731_1026355817463681_1304225991581332437_n14051770_1026355480797048_1740407766883279575_n14054135_1026355960797000_2485654847279261805_n14054148_1026354827463780_6802401302252442069_n

Yah demikianlah sekilas sharing kebahagiaan kami pada hari ini. Semoga kita semua bahagia dan sehat selalu sobats, astungkara.

14055155_1026355067463756_4665491826580808207_n14063826_1026356030796993_3205142631207455025_n14063833_1026356400796956_2512278668291804075_n14064094_1026355664130363_6379811551332216359_n14067586_1026356524130277_1897255718746894758_n

Terima kasih sudah berkunjung sahabat, sampai jumpa lagi di lain waktu, bila berkunjung ke Bali jangan lupa main ke Pura Uluwatu ya atau Pantai Mertasari. hehehehe. Semoga harinya semakin bahagia dan menyenangkan.

14068169_1026356564130273_7165363333097970424_n

Untuk mengetahui Pura Uluwatu lebih rinci teman-teman bisa berselancar di situs WikipediaSejarah Uluwatu.


Meajar-ajar ring Pura Hulundanu Batur, Songan Kintamani

13620048_1008885202544076_1705411384981211509_n

Tirta yatra ke Pura Songan Kintamani dilakukan bersama dengan keluarga besar. Ada Aristawati, Komang Trisna , Agus Yoga Sugama, Ketut Dira Peguyangan, Made Kopi Gun, Turah Manik Wirayudha dan semeton lainnya.

13690812_1008885039210759_8764428487852610763_n

Tujuan tirta yatra ini yaitu untuk meajar-ajar, istilah gaulnya spiritualnya tamasya. hehe.

13716208_1008884962544100_550616375501567541_n

Meajar-ajar ini dilakukan setelah selesainya upacara Memukur 2016 di Puri Peguyangan, Denpasar Bali. Kakek dan nenek ikut memukur ring Puri Peguyangan juga.

13770260_1008885182544078_2177691477346051912_n

Sangat seru dan menyenangkan meajar-ajar di Pura Songan Kintamani, suasananya asri dan indah serta menenangkan. Astungkara kepada Tuhan Ida Sang Hyang Widhi Wasa kami bisa berkesempatan tirta yatra ke Kintamani.

13775353_1008884932544103_7115296210349128097_n

Walaupun awal mencari lokasinya agak membingungkan, bertanya kesana kemari, hehe, akhirnya ketemu juga.

13775486_1008885099210753_7467509254510057227_n

Bersama crew gokil dan gaul perjalanan ini menjadi super menyenangkan dan menggairahkan.

13775488_1008885139210749_4441811867646439063_n

Untuk sahabat yang berpelesiran di Bali bagian Utara bisa mencoba refreshing sejenak mencuci paru-paru dan merenggangkan urat saraf otak menikmati oksigen dan angin lalu di daerah Kintamani, khususnya Pura Songan Kintaman. Terima kasih sudah berkunjung ya sahabat, sampai ketemu lagi di waktu berikutnya. Tetap semangat dan jangan lupa bahagia ya guys.

13775557_1008885065877423_5489746470407337112_n

Untuk mengenal Pura Hulundanu Batur Songan para kawan bisa mencoba berselancar di situs Hulundanu Batur Songan.


Melukat Pembersihan ring Pura Telaga Waja Tegallalang, area terbaik tanpa busana

13600090_1004588979640365_928856190267474804_n

Pura Telaga Waja terletak di Banjar Kapitu, Desa Kendran, Kecamatan Tegalalang, Kabupaten Gianyar.

Untuk menuju lokasi pura bisa dicapai melalui dua jalan.

Kalau dari Ubud, anda cari dulu perempatan yang ada patung arjuna di Peliatan. Pura Telaga Waja terletak sekitar 4 km di utara dari titik ini. Dari patung arjuna tersebut masuklah ke Jalan Andong di Ubud. Darisana terus ke utara melewati Petulu dan carilah gedung balai banjar dari Banjar Gentong. Dari gedung balai banjar tersebut, terus ke utara sekitar 50 meter. Ada pertigaan dan ambil belok kanan atau ke timur, yang ada plang penujuk arah ke Pura Griya Sakti Manuaba. Dari pertigaan tersebut sudah dekat, sekitar 1 km lagi. Kalau dari arah Ubud, maka Banjar Kapitu menjadi banjar pertama saat melintasi Desa Kendran.

Kalau dari Tampaksiring, anda cari dari dulu perempatan Tampaksiring [yang kalau ke timur ke Pura Tirta Empul, ke utara ke Istana Tampaksiring, ke selatan ke Bedulu-Gianyar dan ke barat ke Tegalalang]. Anda ambil jalan ke Tegalalang itu. Terus saja sampai mentok pertigaan. Kalau belok kanan [ke utara] itu ke Desa Sebatu dan kalau belok kiri [ke selatan] itu ke Desa Kendran. Kita ambil jalan yang ke arah Desa Kendran. Kalau dari arah Tampaksiring, maka Banjar Kapitu menjadi banjar terakhir saat melintasi Desa Kendran.

Parkir kendaraan anda di dekat gedung balai banjar dari Banjar Kapitu. Dari sana perjalanan kita lanjutkan dengan berjalan kaki sekitar 250 meter melewati perkampungan, sawah, tegalan, jembatan kecil dan hutan desa. Kita akan melewati ratusan anak tangga menurun. Sehingga memerlukan sedikit stamina ekstra disini, terutama disaat nanti balik pulang. Tapi dengan niat tulus dan tujuan baik, maka kita akan dapat melewatinya tanpa keluhan dan halangan.

13659071_1004588896307040_3154165937766302050_n

Dalam perjalanan spiritual ini, dilakukan bersama dengan Putu Nuniek Hutnaleontina.

13697024_1004588809640382_8487574579384620601_n

Iseng kami berencana melukat di Pura Telaga Waja yang sangat sakral.

13697150_1004589139640349_8401251195176004833_n

Bagi sahabat yang ingin melukat disini, tidak diperbolehkan menggunakan kain sehelaipun, jadi harus telanjang bulat.

13707571_1004589006307029_5902368258434111150_n

Diyakini secara mistis, melukat di Pura Telaga Waja bisa mengharmoniskan hubungan suami istri.

13707688_1004588582973738_529288014871399815_n

Suasana di kawasan magic ini sangat asri dan mendamaikan jiwa.

13707802_1004588712973725_4107434331713015145_n

Bagi sahabat yang ingin melukat di Pura Telaga Waja, bisa menyiapkan canang ataupun sebuah pejati untuk dihaturkan di pelinggih nya.

13709767_1004589092973687_2280187556967837179_n

Begitu memasuki area utama maka akan sangat terasa suasana dan aura mistisnya, sungguh menggugah rasa dan menentramkan jiwa.

13709936_1004588639640399_6661691529941943372_n13718528_1004589056307024_1280573728982033896_n13718681_1004589259640337_1202191430084108508_n13718765_1008884999210763_1139109965759871436_n

Demikianlah sekilas mengenai perjalanan kencan spiritual di Pura Telaga Waja.

13718775_1004588532973743_234606032797135926_n

Sang bebek pun turut mengantar pamitnya kami dari area yang sangat mengagumkan ini.

13728928_1004588956307034_1372568349990160582_n

Terima kasih buat para sahabat sudah bersedia sekedar berkunjung.

13731734_1004588766307053_6560917918305172189_n

Bila sedang pelesiran / liburan di Bali, sangat dianjurkan untuk sekedar mencoba menelusuri kawasa suci Pura Telaga Waja.

13754143_1004588862973710_6321169824096544314_n

Penduduk disini ramah-ramah lho, kami bahkan diberikan canang gratis untuk persembahyangan (lupa membawa canang).

13754340_1004588916307038_1203954348060996707_n13769511_1004589172973679_4214906190704252764_n

Sebaiknya para sahabat menyiapkan canang dari rumah / Denpasar, karena diseputaran areal Pura belum ditemukan penjual canang.

13781785_1004589212973675_8335459241226056590_n

Sekali lagi terima kasih banyak dan sampai jumpa lagi di lain waktu sobats. Untuk mengetahui Pura Telaga Waja secara lebih dalam, para sahabat bisa berselancar di situs Pura Telaga Waja.


Journey to the Temple of the King “Pura Lempuyang Luhur”

14040007_1035690693196860_210581868013736567_n

Dahulu Puncak gunung Lempuyang ini disebut dengan puncak Bisbis, mungkin dihubungkan dengan kondisi alam yang selalu berkabut dan sering turun hujan gerimis, sebagai puncak yang terakhir atau penghabisan.

Pura ini disebutkan dalam dewata nawa sanga sebagai tempat untuk memuja Dewa Iswara, dilambangkan dengan warna putih sebagai dewa pengemban dharma.
 
Gunung ini sekarang lebih dikenal dengan nama Lempuyang Luhur.

14040148_1035688789863717_7873202899621015466_n

Perjalanan spiritual di Lempuyang Luhur ini dilakukan bersama dengan A.A.N. Wiradharma dari Puri Peguyangan Denpasar.
14051554_1035689566530306_7133266088891988700_n
Ya kami berdua sangat gemar melakukan tirta yatra mengunjungi tempat spiritual, sekedar untuk menikmati suasana dan mencari inspirasi.
14054961_1035689139863682_8818678149779360626_n
Dalam perjalanan kali ini, kami pertama kali menyewa penduduk setempat untuk membawakan pejati, maklum energi sedang habis-habisnya setelah bertempur menaiki gunung Catur 2.020 mdpl dalam perjalanan di Pura Puncak Mangu, Badung Bali.
14063733_1035690419863554_71208672311761330_n
Penduduk lokal sini, misal ibu pembawa banten, sangat kuat dan tangguh dalam menaiki dan menuruni Lempuyang yang lumayan tinggi. Di sepanjang perjalanan kita akan bertemu dengan gerombolan monyet, king dom of magic.
14063786_1035680559864540_2789162920331564023_n
Konon Pura ini dikerumuni oleh pasukan wanara yang dipimpin oleh seorang raja King, ya mungkin mirip seperti Hanoman dalam kisah Ramayana.
14063786_1035689609863635_2165724793406542274_n
Bila berkunjung ke Pura Lempuyang Luhur, sempatkanlah membawa makanan ringan untuk diberikan kepada pasukan kera yang senantiasa melucu dan unyu-unyu.
14063854_1035690639863532_821291382872836549_n
Untuk menyewa pembawa banten, dilakukan tawar-menawar di tempat. Karena kami merasa sedikit kasihan kepada ibu, maka disepakati 100 ribu naik turun.
14064247_1035690459863550_2404851137545805348_n
Untuk menemukan lokasi Pura Lempuyang Luhur lumayan seru juga karena banyak jalan berkelok ditemani tebing yang curam, sahabat jangan ngebut ya di sepanjang jalan ini.
14064260_1035689003197029_701638103828957366_n
Bila menggunakan mobil, makan akan parkir di parkiran dan jalan kaki menuju pelinggih pertama. Biasanya ada ojek yang menawarkan untuk mengantar ke titik point pertama. Ya kalau sahabat ingin olahraga, bisa berjalan kaki, namun bila terkejar waktu / lelah boleh menggunakan ojek, harganya sekitar 10 – 15 ribu rupiah.
14067569_1035690563196873_7831630397415397795_n
Dalam perjalanan ini kami beruntung karena di malam hari bertemu dengan sekumpulan kunang-kunang biru, sangat indah dan mempesona, terima kasih atas karunianya Ida Sang Hyang Widhi Wasa.
14067610_1035689973196932_3537314843698974717_n
Bahwasanya dalam berdoa hingga pada akhirnya kita dianjurkan untuk tidak memohon apa-apa. Ya kedamaian itu tentang rasa, bukan keinginan yang menggebu-gebu… eeaaaa.
14068267_1035689279863668_2947244920882516533_n
Bahkan hingga tiba di puncak Lempuyang, kami membuka sebotol Bir Bintang yang sudah dibawa dari bawah. sejenak menghangatkan suasana di tengah rinai dedaunan syahdu nan asri.
14088395_1035690319863564_4765588868242289576_n
Di utamaning mandala, lokasi persembahyangan, terdapat sekumpulan pohon bambu yang mengeluarkan tirta suci.
14088639_1035689446530318_3584777191704624110_n
Perlu diingat para sahabat sebelum berangkat ke Lempuyang Luhur Temple, sebaiknya mengisi perut dulu dengan makanan agar perjalanan mendaki semakin sehat dan menyenangkan.
14088672_1035688933197036_4392780593192908590_n
Dan di utamaning mandala pun, kami memiliki kesempatan pada kali ini melihat segerombolan orang sembahyang, dimana salah seorang wanita berpakaian serba hitam kerauhan (istilah kasarnya kemasukan), sungguh spiritual yang gaib dan penuh makna.
14089147_1035690159863580_1758282227013855681_n
Untuk mencapai puncak Lempuyang diriku sendiri melepas baju, karena secara mistis, entah kenapa, pada saat tidak memakai baju, diriku berhasil sampai puncak, dibandingkan pada saat pakai baju, jantung terasa ingin copot.
14089308_1035690269863569_9129213685570325401_n
Okay lah brader inilah kegilaan kami di masa muda ini, masa yang penuh gairah, masa yang penuh energi dan kegembiraan. Hidup ini begitu indah untuk dilewatkan.
14095795_1035688396530423_2053318144443122756_n14095846_1035690493196880_2064520180629842911_n14100342_1035689213197008_1245278124190148912_n-114100342_1035689213197008_1245278124190148912_n14100406_1035689519863644_6664301411405115023_n14100489_1035689736530289_3652945330899796412_n14102278_1035688793197050_5870945346597934865_n14102434_1035689829863613_7089915055422513969_n14102462_1035689339863662_4889673439567845956_n14102564_1035689699863626_6366142417061684038_n14102575_1035689486530314_4673637354577000197_n14117746_1035689413196988_2815434384349420665_n14117788_1035689059863690_2805920812382909143_n14117874_1035690073196922_4658921333360890190_n14117889_1035688876530375_6489647323077894977_n14141856_1035690196530243_6448092663393297666_n
Terima kasih ya sobat sudah berkunjung di blog ini, selamat menikmati hari dan jangan lupa mampir ke Pura Lempuyang Luhur pada saat liburan atau pelesiran ke Bali. Salam damai dari Made Komo dan Turah Agung, dari Puri Peguyangan Denpasar Bali. Semangat kita menikmati hari, semoga sehat selalu, panjang umur, dan bahagia hingga akhir masa. Astungkara.
14183753_1035690543196875_265896611298879606_n14183813_1035689883196941_907915756734087010_n14183865_1035689319863664_6662281686950366455_n14184404_1035689783196951_4018691614629179390_n14184471_1035689639863632_3159443168736156853_n14184471_1035690109863585_6784278891580656074_n

Terima kasih sudah berkunjung sobat, untuk mengetahui Pura Luhur Lempuyang lebih rinci kawan-kawan bisa berselancar di situs Babad BaliInput Bali,  dan parris bali