Mutiara Kilat

Manusia adalah makhluk yang paling gila. Mereka memuja Tuhan yang tidak terlihat dan merusak alam yang terlihat tanpa menyadari bahwa alam yang sedang mereka rusak sebenarnya adalah manifestasi Tuhan yang mereka puja.
– Hubert Reeves –


Jalan-jalan ke Desa Adat Tenganan Bali Aga

1

Tenganan Bali merupakan tempat fenomenal yang ada di Bali, dimana terdapat suku Bali Aga yang mendiami area ini.

2

Menurut sebagian versi catatan sejarah, kata Tenganan berasal dari kata “tengah” atau “ngatengahang” yang memiliki arti “bergerak ke daerah yang lebih dalam”. Kata tersebut berhubungan dengan pergerakan masyarakat desa dari daerah pinggir pantai ke daerah pemukiman di tengah perbukitan, yaitu Bukit Barat (Bukit Kauh) dan Bukit Timur (Bukit Kangin).

Sejarah lain mengatakan bahwa masyarakat Tenganan berasal dari Desa Peneges, Gianyar, yang dulu disebut sebagai Bedahulu. Menurut cerita rakyat, Raja Bedahulu pernah kehilangan salah satu kudanya dan orang-orang mencarinya ke Timur. Kuda tersebut ternyata ditemukan tewas oleh Ki Patih Tunjung Biru, orang kepercayaan sang raja. Atas loyalitasnya, Ki Patih tunjung Biru mendapatkan wewenang untuk mengatur daerah yang memiliki aroma dari bangkai (carrion) kuda tersebut. Ki Patih mendapatkan daerah yang cukup luas karena dia memotong bangkai kuda tersebut dan menyebarkannya sejauh yang dia bisa lakukan. Itulah asal mula dari daerah Desa Tenganan.

3

Agenda jalan-jalan ke Tenganan dilakukan bersama dengan keluarga besar Ida Bagus Muter. Ada Ibu Jero Sukreni, Gus Rai, Gus Adi, Gus Abi, Riza Permana, Ida Bagus Djelantik, Monicha Febri dan Nuniek Hutnaleontina.

4

Sejenak menikmati tuak Tenganan Karangasem di sebuah Jineng, bangunan kuno khas Bali.

5

Jalan-jalan di Tenganan ini juga dalam rangka Ibu Jero Sukreni bertemu dengan teman lamanya pada saat PKL dulu di masa sekolah.

6

Lumayan lah menikmati hari indah di tempat yang fenomenal dan klasik ini.

7891011

Keseharian kehidupan di desa ini masih diatur oleh hukum adat yang disebut awig-awig. Hukum tersebut ditulis pada abad ke-11 dan diperbaharui pada tahun 1842. Rumah adat Tenganan dibangun dari campuran batu merah, batu sungai, dan tanah. Sementara atapnya terbuat dari tumpukan daun rumbi. Rumah adat yang ada memiliki bentuk dan ukuran yang relatif sama, dengan ciri khas berupa pintu masuk yang lebarnya hanya berukuran satu orang dewasa. Ciri lain adalah bagian atas pintu terlihat menyatu dengan atap rumah.

 

1213

Penduduk desa ini memiliki tradisi unik dalam merekrut calon pemimpin desa, salah satunya melalui prosesi adat mesabar-sabatan biu (perang buah pisang). Calon prajuru desa dididik menurut adat setempat sejak kecil atau secara bertahap dan tradisi adat tersebut merupakan semacam tes psikologis bagi calon pemimpin desa. Pada tanggal yang telah ditentukan menurut sistem penanggalan setempat (sekitar Juli) akan digelar ngusaba sambah dengan tradisi unik berupa mageret pandan (perang pandan). Dalam acara tersebut, dua pasang pemuda desa akan bertarung di atas panggung dengan saling sayat menggunakan duri-duri pandan. Walaupun akan menimbulkan luka, mereka memiliki obat antiseptik dari bahan umbi-umbian yang akan diolesi pada semua luka hingga mengering dan sembuh dalam beberapa hari. Tradisi tersebut untuk melanjutkan latihan perang rutin dan menciptakan warga dengan kondisi fisik serta mental yang kuat. Penduduk Tenganan telah dikenal sebagai penganut Hindu aliran Dewa Indra, yang dipercaya sebagai dewa perang.

Masyarakat Tenganan mengajarkan dan memegang teguh konsep Tri Hita Karana (konsep dalam ajaran Hindu) dan mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari. Tri berarti tiga dan Hita Karana berarti penyebab kebahagiaan untuk mencapai keseimbangan dan keharmonisan. Tri Hita Karana terdiri dari Perahyangan (hubungan yang seimbang antara manusia dengan Tuhan), Pawongan (hubungan harmonis antara manusia dengan manusia lainnya), dan Palemahan (hubungan harmonis antara manusia dengan lingkungan alam sekitarnya).

14

Terima kasih sudah berkunjung sobats, jangan lupa mampir ke Tenganan ya bila sedang pelesiran di Bali bagian Timur. Sampai jumpa di kesempatan lainnya, selamat beraktivitas semoga kita semua sehat dan bahagia selalu, aamiin…..

15

Untuk mengenal Desa Tenganan lebih lanjut bisa melalui situs Wikipedia TengananAroeng BinangKompas Travel.


Meajar – ajar ring Pura Puncak Penulisan

1

Tirta yatra ke Pura Puncak Bukit Penulisan dilakukan pada saat acara meajar-ajar Memukur Puri Peguyangan 2016.

2

Dalam perjalanan ini diriku satu kelompok dengan Made Kopi alias Degun yang diketuai oleh Jero Mangku Metal Turah Manik Wirayudha.

3

Selama perjalanan kita banyak bersenda gurau mengenai kehidupan dan seluk beluk yang melingkar di dalamnya.

4

Dan tidak ketinggalan juga bersenda gurau dengan Bule yang bermain ke sana. Sungguh bangga bisa lahir dan hidup di Bali, pulau penuh kedamaian, spiritual, dan taksu kebahagiaan. Terima kasih Tuhan, Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

5

Tentunya tak lupa juga merekam moment berharga dengan Partner In Crime mister Kopi Kopi Serigala. eeeaaaaaa. Terima kasih banyak sudah berkunjung sobat, sampai jumpa di pertemuan berikutnya ya. Semoga kita sehat dan bahagia selalu serta diberkahi rejeki dalan lindungan Tuhan Yang Maha Kuasa.

Agar sahabat bisa mengetahui Pura Puncak Penulisan secara lebih lengkap, sebaiknya berkunjung ke situs Babad Bali.


Tirtayatra Kahyangan Puncak Mangu

1

Pura Puncak Mangu merupakan salah satu dari Pura Dewata Nawa Sanga yang berlokasi di daerah Plaga, Petang, Badung Bali.

2

Perjalanan suci ini dilakukan bersama dengan Jero Mangku Rock n Roll, pangeran Puri Peguyangan, A.A.N. Wiradharma.

3

Persembahyangan pertama dilakukan di pelinggih yang ada di kaki gunung Catur.

4

Kemudian perjalanan dilanjutkan ke Puncak Gunung Catur selama 1 jam 40 menit (energi anak muda) dalam jarak tempuh 2020 meter di atas permukaan laut.

5

Sebelum mencapai puncak Mangu, di pertengahan gunung Catur akan terdapat pelinggih dan tempat meminta tirta / air suci yang nantinya dihaturkan di puncak sebelum dibawa pulang.

6

Selesai persembahyang di puncak Mangu kami menuju Jembatan Bangkung, yang merupakan terdalam di Indonesia.

7

Selama perjalanan pendakian kita akan banyak melihat penghuni alami, sang kera si raja hutan beserta segenap pasukannya dengan suara kode mistis.

8

Bila sahabat ingin melakukan pendakian ke Puncak Mangu, sebaiknya menyiapkan makanan dan minuman karena di pertengahan gunung tidak ada penjual makanan. Lumayan asik khan makan di puncak setelah selesai menaklukkan Gunung Catur yang merupakan gunung tertinggi kedua di Bali.

910

Yah demikianlah sekilas sharing perjalanan spiritual di hari yang adem ini.

11

Kita akan sangat bahagia bila sudah sampai di puncak karena sepanjang perjalanan sungguh melelahkan, beruntungnya kesehatan kita secara alami disembuhkan oleh oksigen dan zat alami tumbuhan di sepanjang perjalanan mempesona.

12

Seru juga kalau sahabat dalam perjalanan menuju Plaga dilakukan touring menggunakan motor bersama pasukan. hehe.

13

Pada hari ini pun sejumlah pasukan cetul dan vespa touring, sebagian menunggu di kaki gunung, sebagian lagi mendaki sembahyang di Puncak Mangu.

14

Waktu yang bagus untuk memulai pendakian yaitu pagi hari pukul 08.00 WITA.

15

Salam damai dari pulau seribu sorga sobats, semoga kita sehat dan bahagia selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa.

16

Salam manis dari si golden emas yang imut-imut di kaki gunung Catur menawan.

17

Untuk mengetahui Pura Puncak Mangu lebih rinci, kawan-kawan bisa berselancar di situs Babad BaliKeranjang.


Berbagi dengan sahabat Panti Asuhan Yasa Kerthi Karangasem

1

Yayasan Yasa Kerti Karangasem adalah sebuah yayasan yang saat ini menampung sekitar 30 orang anak.
Mereka terdiri dari 7 orang anak sekolah dasar, 12 orang anak SMP, dan 11 orang SMA.

2

Kunjungan ke Panti Asuhan Yasa Kerthi dilakukan bersama dengan keluarga besar Ida Bagus Ketut Muter dalam rangka ulang tahun anak beliau, Ida Bagus Rai Ekarsa.

3

Rombongan terdiri dari Ratu Aji Muter, Ibu Jero, Gus Rai, Riza Permana, Nuniek Hutnaleontina, Gus Abi, Gus Adi, Yusti Effendi, Ida Bagus Djelantik, dan Monicha Febri.

4

Kunjungan diisi dengan kuis, olahraga bareng, permainan Anti Korupsi dan makan-makan serta berdoa bareng.

5

Sungguh senang hati bisa berbagi dengan anak-anak Panti Asuhan, bisa saling memahami dan memaknai hidup.

6

Semangat buat kita semua ya, astungkara semuanya sehat dan bahagia selalu, svaha..

78

Bagi para sahabat yang ingin melaksanakan bhakti sosial di seputaran Karangasem, bisa memilih Panti Asuhan Yasa Kerthi sebagai salah satu tujuan.

910

Bermain sambil bercanda sambil menikmati suasana.

11

Anak-anak harus diberikan pendidikan Anti Korupsi sejak dini untuk menjadikan kader-kader penerus bangsa pribadi yang elok nan indah permai.

1213141516171819

Demikianlah sekilas sharing mengenai ulang tahun Ida Bagus Rai Ekarsa melalui kegiatan berbagi di Panti Asuhan Yasa Kerthi. Terima kasih sudah berkunjung sobats, sampai jumpa lagi di lain waktu.

20

Terima kasih sudah berkunjunga sobat, untuk mengetahui Yayasan Yasa Kerthi lebih lanjut bisa berselancar di situs Stoples


Journey to Uluwatu Temple

13900213_1026356000796996_1327289156550255584_n

Pura Luhur Uluwatu atau Pura Uluwatu merupakan pura yang berada di wilayah Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Badung.

Pura yang terletak di ujung barat daya pulau Bali di atas anjungan batu karang yang terjal dan tinggi serta menjorok ke laut ini merupakan Pura Sad Kayangan yang dipercaya oleh orang Hindu sebagai penyangga dari 9 mata angin. Pura ini pada mulanya digunakan menjadi tempat memuja seorang pendeta suci dari abad ke-11 bernama Empu Kuturan. Ia menurunkan ajaran Desa Adat dengan segala aturannya. Pura ini juga dipakai untuk memuja pendeta suci berikutnya, yaitu Dang Hyang Nirartha, yang datang ke Bali pada akhir tahun 1550 dan mengakhiri perjalanan sucinya dengan apa yang dinamakan Moksah atau Ngeluhur di tempat ini. Kata inilah yang menjadi asal nama Pura Luhur Uluwatu.

 

13903160_1026355380797058_2776111223682172302_n13906599_1026356354130294_5421870500299734046_n

Pura Uluwatu terletak pada ketinggian 97 meter dari permukaan laut. Di depan pura terdapat hutan kecil yang disebut alas kekeran, berfungsi sebagai penyangga kesucian pura.

Pura Uluwatu mempunyai beberapa pura pesanakan, yaitu pura yang erat kaitannya dengan pura induk. Pura pesanakan itu yaitu Pura Bajurit, Pura Pererepan, Pura Kulat, Pura Dalem Selonding dan Pura Dalem Pangleburan. Masing-masing pura ini mempunyai kaitan erat dengan Pura Uluwatu, terutama pada hari-hari piodalan-nya. Piodalan di Pura Uluwatu, Pura Bajurit, Pura Pererepan dan Pura Kulat jatuh pada Selasa Kliwon Wuku Medangsia setiap 210 hari. Manifestasi Tuhan yang dipuja di Pura Uluwatu adalah Dewa Rudra.

13912507_1026355737463689_3461075722692313747_n13920727_1026356147463648_3149638642064904576_n

Pura Uluwatu juga menjadi terkenal karena tepat di bawahnya adalah pantai Pecatu yang sering kali digunakan sebagai tempat untuk olahraga selancar, bahkan even internasional seringkali diadakan di sini. Ombak pantai ini terkenal amat cocok untuk dijadikan tempat selancar selain keindahan alam Bali yang memang amat cantik.

13921101_1026355534130376_7342241440616164408_n13924828_1026355300797066_8480589841546224585_n

Perjalanan spiritual ke Pura Uluwatu ini dilakukan bersama dengan Sekaa Teruna Teruni Eka Manggala Danendra, Banjar Tengah Kelurahan Peguyangan, Denpasar Bali.

13925135_1026356254130304_7347114050967130035_n

Tirta yatra rutin di pulau Bali ini dilakukan oleh Sekaa Teruna Teruni untuk menjalin keakraban sekaligus tamasya dan mendekatkan kerohanian kepada Sang Pencipta.

13925382_1026356480796948_1920820969824197072_n13932674_1026354987463764_6155363223037087563_n

Sungguh menyenangkan melakukan perjalanan spiritual persembahyangan bersama para pemuda pemudi. Suasana semakin khusuk dengan semangat kebersamaan dan kekeluargaan yang dijunjung erat.

13932844_1026355124130417_7075158414462838716_n13932910_1026356447463618_7301639211777253620_n

Sepulangnya dari Pura Ulawatu, kami semua bergerak menuju Pantai Mertasari ada peluncuran layang-layang janggan terbesar di dunia yaitu Naga Raja.

13934710_1026356694130260_6839356608554638687_n13938431_1026356300796966_3608096289252781745_n

Untuk siang hari ini, ekor dari Naga Raja terputus pada saat mengudara sehingga belum bisa menyaksikan terbang sempurnanya, namun kami semua sudah senang dan riang… eeaaaaaa…..

13939597_1026355227463740_2144628347755352862_n13962526_1026355044130425_7396016542253335695_n13962529_1026356184130311_7766561771386805534_n13962584_1026356747463588_431366476023709636_n13962735_1026355254130404_7157522235617215428_n14021484_1026355327463730_1459384191872599983_n14021546_1026355427463720_2419524664179271503_n14021650_1026355860797010_13474661355895784_n14021650_1026356227463640_3598241843907829755_n14034919_1026356620796934_8091263867240945827_n14039910_1026356074130322_6847147710343737520_n14045580_1026355614130368_6801301719306993631_n14046099_1026355180797078_1054002497950772051_n14046117_1026355877463675_5890689939862575014_n14051672_1026356767463586_1970820709082876391_n14051731_1026355817463681_1304225991581332437_n14051770_1026355480797048_1740407766883279575_n14054135_1026355960797000_2485654847279261805_n14054148_1026354827463780_6802401302252442069_n

Yah demikianlah sekilas sharing kebahagiaan kami pada hari ini. Semoga kita semua bahagia dan sehat selalu sobats, astungkara.

14055155_1026355067463756_4665491826580808207_n14063826_1026356030796993_3205142631207455025_n14063833_1026356400796956_2512278668291804075_n14064094_1026355664130363_6379811551332216359_n14067586_1026356524130277_1897255718746894758_n

Terima kasih sudah berkunjung sahabat, sampai jumpa lagi di lain waktu, bila berkunjung ke Bali jangan lupa main ke Pura Uluwatu ya atau Pantai Mertasari. hehehehe. Semoga harinya semakin bahagia dan menyenangkan.

14068169_1026356564130273_7165363333097970424_n

Untuk mengetahui Pura Uluwatu lebih rinci teman-teman bisa berselancar di situs WikipediaSejarah Uluwatu.


Meajar-ajar ring Pura Hulundanu Batur, Songan Kintamani

13620048_1008885202544076_1705411384981211509_n

Tirta yatra ke Pura Songan Kintamani dilakukan bersama dengan keluarga besar. Ada Aristawati, Komang Trisna , Agus Yoga Sugama, Ketut Dira Peguyangan, Made Kopi Gun, Turah Manik Wirayudha dan semeton lainnya.

13690812_1008885039210759_8764428487852610763_n

Tujuan tirta yatra ini yaitu untuk meajar-ajar, istilah gaulnya spiritualnya tamasya. hehe.

13716208_1008884962544100_550616375501567541_n

Meajar-ajar ini dilakukan setelah selesainya upacara Memukur 2016 di Puri Peguyangan, Denpasar Bali. Kakek dan nenek ikut memukur ring Puri Peguyangan juga.

13770260_1008885182544078_2177691477346051912_n

Sangat seru dan menyenangkan meajar-ajar di Pura Songan Kintamani, suasananya asri dan indah serta menenangkan. Astungkara kepada Tuhan Ida Sang Hyang Widhi Wasa kami bisa berkesempatan tirta yatra ke Kintamani.

13775353_1008884932544103_7115296210349128097_n

Walaupun awal mencari lokasinya agak membingungkan, bertanya kesana kemari, hehe, akhirnya ketemu juga.

13775486_1008885099210753_7467509254510057227_n

Bersama crew gokil dan gaul perjalanan ini menjadi super menyenangkan dan menggairahkan.

13775488_1008885139210749_4441811867646439063_n

Untuk sahabat yang berpelesiran di Bali bagian Utara bisa mencoba refreshing sejenak mencuci paru-paru dan merenggangkan urat saraf otak menikmati oksigen dan angin lalu di daerah Kintamani, khususnya Pura Songan Kintaman. Terima kasih sudah berkunjung ya sahabat, sampai ketemu lagi di waktu berikutnya. Tetap semangat dan jangan lupa bahagia ya guys.

13775557_1008885065877423_5489746470407337112_n

Untuk mengenal Pura Hulundanu Batur Songan para kawan bisa mencoba berselancar di situs Hulundanu Batur Songan.