Journey to Uluwatu Temple

13900213_1026356000796996_1327289156550255584_n

Pura Luhur Uluwatu atau Pura Uluwatu merupakan pura yang berada di wilayah Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Badung.

Pura yang terletak di ujung barat daya pulau Bali di atas anjungan batu karang yang terjal dan tinggi serta menjorok ke laut ini merupakan Pura Sad Kayangan yang dipercaya oleh orang Hindu sebagai penyangga dari 9 mata angin. Pura ini pada mulanya digunakan menjadi tempat memuja seorang pendeta suci dari abad ke-11 bernama Empu Kuturan. Ia menurunkan ajaran Desa Adat dengan segala aturannya. Pura ini juga dipakai untuk memuja pendeta suci berikutnya, yaitu Dang Hyang Nirartha, yang datang ke Bali pada akhir tahun 1550 dan mengakhiri perjalanan sucinya dengan apa yang dinamakan Moksah atau Ngeluhur di tempat ini. Kata inilah yang menjadi asal nama Pura Luhur Uluwatu.

 

13903160_1026355380797058_2776111223682172302_n13906599_1026356354130294_5421870500299734046_n

Pura Uluwatu terletak pada ketinggian 97 meter dari permukaan laut. Di depan pura terdapat hutan kecil yang disebut alas kekeran, berfungsi sebagai penyangga kesucian pura.

Pura Uluwatu mempunyai beberapa pura pesanakan, yaitu pura yang erat kaitannya dengan pura induk. Pura pesanakan itu yaitu Pura Bajurit, Pura Pererepan, Pura Kulat, Pura Dalem Selonding dan Pura Dalem Pangleburan. Masing-masing pura ini mempunyai kaitan erat dengan Pura Uluwatu, terutama pada hari-hari piodalan-nya. Piodalan di Pura Uluwatu, Pura Bajurit, Pura Pererepan dan Pura Kulat jatuh pada Selasa Kliwon Wuku Medangsia setiap 210 hari. Manifestasi Tuhan yang dipuja di Pura Uluwatu adalah Dewa Rudra.

13912507_1026355737463689_3461075722692313747_n13920727_1026356147463648_3149638642064904576_n

Pura Uluwatu juga menjadi terkenal karena tepat di bawahnya adalah pantai Pecatu yang sering kali digunakan sebagai tempat untuk olahraga selancar, bahkan even internasional seringkali diadakan di sini. Ombak pantai ini terkenal amat cocok untuk dijadikan tempat selancar selain keindahan alam Bali yang memang amat cantik.

13921101_1026355534130376_7342241440616164408_n13924828_1026355300797066_8480589841546224585_n

Perjalanan spiritual ke Pura Uluwatu ini dilakukan bersama dengan Sekaa Teruna Teruni Eka Manggala Danendra, Banjar Tengah Kelurahan Peguyangan, Denpasar Bali.

13925135_1026356254130304_7347114050967130035_n

Tirta yatra rutin di pulau Bali ini dilakukan oleh Sekaa Teruna Teruni untuk menjalin keakraban sekaligus tamasya dan mendekatkan kerohanian kepada Sang Pencipta.

13925382_1026356480796948_1920820969824197072_n13932674_1026354987463764_6155363223037087563_n

Sungguh menyenangkan melakukan perjalanan spiritual persembahyangan bersama para pemuda pemudi. Suasana semakin khusuk dengan semangat kebersamaan dan kekeluargaan yang dijunjung erat.

13932844_1026355124130417_7075158414462838716_n13932910_1026356447463618_7301639211777253620_n

Sepulangnya dari Pura Ulawatu, kami semua bergerak menuju Pantai Mertasari ada peluncuran layang-layang janggan terbesar di dunia yaitu Naga Raja.

13934710_1026356694130260_6839356608554638687_n13938431_1026356300796966_3608096289252781745_n

Untuk siang hari ini, ekor dari Naga Raja terputus pada saat mengudara sehingga belum bisa menyaksikan terbang sempurnanya, namun kami semua sudah senang dan riang… eeaaaaaa…..

13939597_1026355227463740_2144628347755352862_n13962526_1026355044130425_7396016542253335695_n13962529_1026356184130311_7766561771386805534_n13962584_1026356747463588_431366476023709636_n13962735_1026355254130404_7157522235617215428_n14021484_1026355327463730_1459384191872599983_n14021546_1026355427463720_2419524664179271503_n14021650_1026355860797010_13474661355895784_n14021650_1026356227463640_3598241843907829755_n14034919_1026356620796934_8091263867240945827_n14039910_1026356074130322_6847147710343737520_n14045580_1026355614130368_6801301719306993631_n14046099_1026355180797078_1054002497950772051_n14046117_1026355877463675_5890689939862575014_n14051672_1026356767463586_1970820709082876391_n14051731_1026355817463681_1304225991581332437_n14051770_1026355480797048_1740407766883279575_n14054135_1026355960797000_2485654847279261805_n14054148_1026354827463780_6802401302252442069_n

Yah demikianlah sekilas sharing kebahagiaan kami pada hari ini. Semoga kita semua bahagia dan sehat selalu sobats, astungkara.

14055155_1026355067463756_4665491826580808207_n14063826_1026356030796993_3205142631207455025_n14063833_1026356400796956_2512278668291804075_n14064094_1026355664130363_6379811551332216359_n14067586_1026356524130277_1897255718746894758_n

Terima kasih sudah berkunjung sahabat, sampai jumpa lagi di lain waktu, bila berkunjung ke Bali jangan lupa main ke Pura Uluwatu ya atau Pantai Mertasari. hehehehe. Semoga harinya semakin bahagia dan menyenangkan.

14068169_1026356564130273_7165363333097970424_n

Untuk mengetahui Pura Uluwatu lebih rinci teman-teman bisa berselancar di situs WikipediaSejarah Uluwatu.

Advertisements

Melukat Pembersihan ring Pura Telaga Waja Tegallalang, area terbaik tanpa busana

13600090_1004588979640365_928856190267474804_n

Pura Telaga Waja terletak di Banjar Kapitu, Desa Kendran, Kecamatan Tegalalang, Kabupaten Gianyar.

Untuk menuju lokasi pura bisa dicapai melalui dua jalan.

Kalau dari Ubud, anda cari dulu perempatan yang ada patung arjuna di Peliatan. Pura Telaga Waja terletak sekitar 4 km di utara dari titik ini. Dari patung arjuna tersebut masuklah ke Jalan Andong di Ubud. Darisana terus ke utara melewati Petulu dan carilah gedung balai banjar dari Banjar Gentong. Dari gedung balai banjar tersebut, terus ke utara sekitar 50 meter. Ada pertigaan dan ambil belok kanan atau ke timur, yang ada plang penujuk arah ke Pura Griya Sakti Manuaba. Dari pertigaan tersebut sudah dekat, sekitar 1 km lagi. Kalau dari arah Ubud, maka Banjar Kapitu menjadi banjar pertama saat melintasi Desa Kendran.

Kalau dari Tampaksiring, anda cari dari dulu perempatan Tampaksiring [yang kalau ke timur ke Pura Tirta Empul, ke utara ke Istana Tampaksiring, ke selatan ke Bedulu-Gianyar dan ke barat ke Tegalalang]. Anda ambil jalan ke Tegalalang itu. Terus saja sampai mentok pertigaan. Kalau belok kanan [ke utara] itu ke Desa Sebatu dan kalau belok kiri [ke selatan] itu ke Desa Kendran. Kita ambil jalan yang ke arah Desa Kendran. Kalau dari arah Tampaksiring, maka Banjar Kapitu menjadi banjar terakhir saat melintasi Desa Kendran.

Parkir kendaraan anda di dekat gedung balai banjar dari Banjar Kapitu. Dari sana perjalanan kita lanjutkan dengan berjalan kaki sekitar 250 meter melewati perkampungan, sawah, tegalan, jembatan kecil dan hutan desa. Kita akan melewati ratusan anak tangga menurun. Sehingga memerlukan sedikit stamina ekstra disini, terutama disaat nanti balik pulang. Tapi dengan niat tulus dan tujuan baik, maka kita akan dapat melewatinya tanpa keluhan dan halangan.

13659071_1004588896307040_3154165937766302050_n

Dalam perjalanan spiritual ini, dilakukan bersama dengan Putu Nuniek Hutnaleontina.

13697024_1004588809640382_8487574579384620601_n

Iseng kami berencana melukat di Pura Telaga Waja yang sangat sakral.

13697150_1004589139640349_8401251195176004833_n

Bagi sahabat yang ingin melukat disini, tidak diperbolehkan menggunakan kain sehelaipun, jadi harus telanjang bulat.

13707571_1004589006307029_5902368258434111150_n

Diyakini secara mistis, melukat di Pura Telaga Waja bisa mengharmoniskan hubungan suami istri.

13707688_1004588582973738_529288014871399815_n

Suasana di kawasan magic ini sangat asri dan mendamaikan jiwa.

13707802_1004588712973725_4107434331713015145_n

Bagi sahabat yang ingin melukat di Pura Telaga Waja, bisa menyiapkan canang ataupun sebuah pejati untuk dihaturkan di pelinggih nya.

13709767_1004589092973687_2280187556967837179_n

Begitu memasuki area utama maka akan sangat terasa suasana dan aura mistisnya, sungguh menggugah rasa dan menentramkan jiwa.

13709936_1004588639640399_6661691529941943372_n13718528_1004589056307024_1280573728982033896_n13718681_1004589259640337_1202191430084108508_n13718765_1008884999210763_1139109965759871436_n

Demikianlah sekilas mengenai perjalanan kencan spiritual di Pura Telaga Waja.

13718775_1004588532973743_234606032797135926_n

Sang bebek pun turut mengantar pamitnya kami dari area yang sangat mengagumkan ini.

13728928_1004588956307034_1372568349990160582_n

Terima kasih buat para sahabat sudah bersedia sekedar berkunjung.

13731734_1004588766307053_6560917918305172189_n

Bila sedang pelesiran / liburan di Bali, sangat dianjurkan untuk sekedar mencoba menelusuri kawasa suci Pura Telaga Waja.

13754143_1004588862973710_6321169824096544314_n

Penduduk disini ramah-ramah lho, kami bahkan diberikan canang gratis untuk persembahyangan (lupa membawa canang).

13754340_1004588916307038_1203954348060996707_n13769511_1004589172973679_4214906190704252764_n

Sebaiknya para sahabat menyiapkan canang dari rumah / Denpasar, karena diseputaran areal Pura belum ditemukan penjual canang.

13781785_1004589212973675_8335459241226056590_n

Sekali lagi terima kasih banyak dan sampai jumpa lagi di lain waktu sobats. Untuk mengetahui Pura Telaga Waja secara lebih dalam, para sahabat bisa berselancar di situs Pura Telaga Waja.